Cerita ngASI Hanina


Jika dihitung waktunya, perjalanan ngASI hanina masih jauh dari batas waktu idealnya .. baru 1 dari 3 fase perjalanan.. umur 1-6 bulan, 6-12 bulan dan 13-24 bulan.

Berhubung hanina sudah > 6 bulan, saya ingin sedikit berbagi pengalaman yang sudah dirasakan..

Adalah benar 100% bahwa ngASI, menyusui, mengasihi, atau apapun istilah yang disematkan untuk aktifitas yang satu ini butuh komitmen yang super kuat dari semua pihak, terutama ibu sendiri.

baca : Semua bisa dukung ibu menyusui

Meskipun teori nya sudah mumet di kepala, tetap saja ketar ketir menjalani nya. toh yang namanya ibadah, entah mudah atau berat tetap jadi kebahagiaan tersendiri ketika mampu memenuhinya, bukan.. *lopelope

Keputusan untuk cuti kuliah saat itu dirasa masih menjadi keputusan terbaik, Alhamdulillaah.. Maunya sih tetap lanjut, tapi keluarga/asisten yang akan mensupport tidak ada, suami nun jauh disana, ..

Nekat bawa anak titip di daycare? bisa aja.. tapi kita hidup ga sendirian sist.. ada keputusan yang harus mempertimbangkan banyak pihak. terutama keluarga..  *lol

Prosesi melahirkan saya ditemani oleh 3 orang. Bidan, orangtua(mama) dan suami.. Alhamdulillah kerjaan suami memungkinkan beliau untuk menemani sejak sebelum moment yang tidak akan kami lupakan itu berlangsung *peluk..

sementara papa malam itu sedang kelas tahsin, dan kami sengaja tidak memberitahu for shocking him in his  own birthday..  –jadi tanggal lahir hanina dan kakeknya sama sodara sodaraa *lol 

Goals selama hamil saya ingin melahirkan secara natural..  dirumah, dikamar sendiri, normal, tanpa induksi, dan lancar jaya.. *sakkarepmu 

Alhamdulillah, Allah berkenan mengabulkan itu semua..

#homebirth #pervaginam #gentlebirth

#dreamcomestrue

2 Hari sebelum hari H, ada flek hitam di celana dan suami langsung panggil bidan, setelah di cek ternyata belum ada pembukaan.. esok nya pagi pagi suami panggil bidan lagi karena start jam 3 subuh saya terbangun dan tidak bisa tidur lagi karena kontraksi, ternyata belum ada bukaan juga.. akhir nya bidan yang rumah nya di depan rumah saya pesan nanti manggil nya ketika terasa sudah pecah ketuban saja, karena beliau ready nunggu tidak kemana mana.

Alhamdulillah persalinan berlangsung singkat, kurleb 15-30 menit saja. Eventough tetap mengedan dengan aba aba bidan, Allah kasih bonus tanpa jahitan. karena kondisi “pintu lahirnya” tidak ada robekan..

Menurut bidan, proses melahirkan anak pertama pada sebagian besar calon ibu lebih sulit untuk bisa tanpa jahitan, banyak yang robek sendiri atau sengaja dirobek untuk mempermudah proses melahirkan.

Karena itu jua lah kondisi fisik saya relatif lebih cepat pulih, just like nothing happent.. overall sejam saya kebelet mau ke belakang, dengan sedikit berlari kecil, saya sukses membuat seluruh keluarga besar, yang sudah datang saat itu kaget dan ngomel ngomel sayang, kata nya habis lahiran jalan wajib pelan pelan.. *lol

***

Bagaimana dengan hanina? bayi kecil kami lahir dengan utuh, cantik.. Alhamdulillah..

Pas ngelirik si baby diangkat dari bawah, she looks so small, masi kurus, menekuk dan sedikit berbulu bulu halus..

Terpana.. terhenyak..

Waitt..  Ada yang missed disini.

dari tadi belum terdengar suara tangisan!! Hanina lahir tidak langsung nangis!!

Mata saya yang sudah bulat semakin membulat. Sontak saya langsung berondog bidan kenapa bayi saya lahir ga langsung nangis..  Harap harap cemas ingat film 3 idiot nya amir khaan.. i wish you know kan what i meant..

Tenang tunggu sebentar, kata bu bidan dengan hati hati kemudian melakukan beberapa check up.. (tes apgar : denyut jantung, warna kulit, otot, refleks dan pernafasan) salah satu nya menepuk lembut punggung hanina dan keluar lah muntahan ketuban dari mulutnya..

Sedetik detik kemudian, uwaaaa….. uwaaa…..

Terdengarlah suara tangis nya yang kencang dan imut membahana.. hik hik hiks berkaca kaca mata ummi nak, takut engkau kenapa napa..

Setelah mengukur berat badan, tinggi, dll, saya langsung minta IMD sama bidan, dan takjubnya hanina langsung pintar ngemut aerola umminya. kata orang bau air ketuban sama aerola itu mirip jadi bayi langsung mudah akrab..

Ideal nya IMD itu minimal 1 jam. tapi kemesraan kami berakhir tidak selama itu..

karena segenap keluarga besar buru2 nyiapin sufor.. katanya kasihan haninya lapar..

tidaaaakkkk..

padahal kan bayi yang baru lahir itu masih punya cadangan makanan di tubuhnya sejak untuk 48-72 jam kedepan..

1 hal yang saya lupakan, tidak hanya mengedukasi keluarga kecil. tapi juga “keluarga besar” mengenai betapa urgen nya ASI untuk bayi..

kenapa? dalam voting jumlah suara menentukan bukaan? dan seperti biasanya.. golongan yang sedikit akan kalah suara oleh golongan yang banyak..

damm! #hirup nafas dalam dalam..

***

Sometime, meski udah lama berlalu, saya masih suka menyesal.. sesaaakk banget kalaw ingat itu.. kenapa dari kemaren kurang sosialisasi.. dan suamilah yang jadi tempat curhat.

suami bilang, sudah di ikhlaskan aja.. kadang ada hal hal yang lebih penting yang harus kita jaga..  that’s perasaan dan keharmonisan hubungan keluarga.

Semoga Allah berkenan mengampuni kelalaian ini.

adakalanya mungkin kita perlu memafkan diri sendiri, agar tidak terus menerus jatuh terjerembab dan kembali berdiri tegak!

yapp.. belajarlah dari pengalaman saya sist.. kalo ada rezeki melahirkan berikutnya, saya perlu membuat list kesepakatan yang harus dilakukan & tidak boleh dengan petugas kesehatan maupun keluarga.. Supaya ga ada yang luput dan kecolongan lagi..

Yakk!

**

Time’s running, Hanina pun menyusu tok sama ummi nya.. si kecil udah 4 bulanan dan sebentar lagi saya akan kembali kuliah.. jadi saya mulai latihan mompa ASI buat stok nanti.

Manajemen laktasi nya simpel aja. mulai dari merah, simpan dan cairkan. Karena saya ga jago marmet (merah pake tangan) jadi saya pake pompa asi aja. udah beberapa pompa asi yang dibelikan suami sebelum dapat yang dirasakan paling pas dan cucok..

Saya pake spektra handy manual.. taunya dari hasil gulang guling di internet.. pilihan awalnya mengerucut jadi 2. antara unimom mezzo atau spektra. dua dua nya berasal dari korea. dan katanya, spektra jauh lebih duluan dan populer disana, hanya saja lebih lambat masuk ke pasar indonesia. baru akhir tahun 2013. dua duanya BPA free, sama sama cantik dan recommend di grup grup nya busui. klik nya di spektra itu karena katanya unimom mezzo ga bisa di pisah pisah bagian tertentu spare part nya sehingga kalo mau dimasukkan kedalam tas bakalan gede banget..

ouh.. nonono.. fix.. saya ga mungkin bawa tambahan tas yang gede juga..

spektra dianramadhani
Sebenarnya di gambar ini minus karet silicon di corong pompa, soalnya suka saya lepas karena ganggu pas lagi mompa.

Nah, asi yang udah diperah perlu ditampung kan ya (step 2).. makanya perlu botol botol. botol kaca relatif lebih baik untuk penyimpanan ASIP daripada botol plastik, katanya lemak yang ada di asi nempel di botol plastik lebih banyak daripada di botol kaca. lemak ASI penting untuk mengenyangkan bayi.. jadi, usahakan pertama pake botol kaca agar bayi mendapatkan semua nutrisi ASI nya dengan maksimal.

Saya pake botol asi kaca BKA. kenapa? karena botolnya cantik. “lol

Selain botol kaca yang udah bawaan nya BPA Free, botolnya juga baru, bukan rekonisi, dan tutup nya foodgrade lolos uji BPOM.. daya tampungnya pun pas menurut saya. 100 ml buat sekali mompa.
botol asi kaca BKA

Karena sebelumnya saya sudah beli beberapa botol plastik awal nya botol plastik itu tetap saya pakai buat nyimpan ASIP. Ketika melihat banyak lemak lemak asi yang nempel dan terbuang percuma itu hati saya miris juga. OK, Enough!.. berhubung hanina juga sudah MPASI akhirnya tercetuslah ide untuk menjadikan botol botol itu tempat penyimpanan MPASI nya aja 😀 *lol

Udah sampe sini, perlengkapan yang penting lainnya adalah kulkas. Pasti, ga mungkin simpan ASIPnya di bawah kolong tempat tidur ya, apalagi bawah kolong jembatan. *lol

ga lucu.

Saya sih belinya yang satu pintu aja, lebih ngirit. lagian, mau beli yang dua pintu kok kayaknya agak lebay aja, karena di bandung kan juga sementara.. akhirnya saya beli kulkas satu pintu merk sanyo. kenapa? lagi lagi karena cantik :-P, bhahaha.. ga lah… dengan kulkas sekelas, sanyo ini lebih gede, freezer nya juga bisa muat lebih banyak, dalam nya lebih terang, ada cover bagian belakang nya juga jadi ga kebuka gitu, yang lebih mudah di masukin si siti.. *lol

and then sanyo juga produsen pemain lama dan servis center nya ga kejauhan juga dari rumah..

kulkas

dan inilah stok ASIP nya hanina

ASIP Hanina
Cuma dikit, hihi.. jauh banget kalo mau dibanding bandingin sama foto ibu ibu sebelah :-D.. *lol

Karena kulkas nya satu pintu tadi, jadi hanya bisa buat menyimpan ASIP untuk 2 minggu saja. Stok ASIP pun saya perah selama itu aja. ditambah jadwal kuliah yang ga terlalu padat juga.

Konsepnya ngambilnya FIFO. first in first out. yang paling duluan masuk, paling duluan diambil. kalo simpanan ASIP nya banyak kayak mommy mommy lain biasanya ditulisin tanggalnya pake sticker. tapi kalo dikit ya cukup di atur aja. yang paling kanan depan paling duluan diambil.

Sebelum ngampus pagi hanina so pasti mimik dulu sampe kenyang, biasanya udah mik yang kedua/ketiga. Seringnya malah sampe bobo lagi.. nah pas udah bangun baru hanina mik pake ASIP. kalo mau nyambung kekampus lagi habis dzhur, saya pulang dulu kerumah, sekalian makan dan menyusui hanina.

Males banget mau mompa di kampus, meskipun udah punya space sendiri (ruangan aissten riset) dikampus, tetap aja rasanya rempong.. kan rumah juga deket, 15 menit juga nyampe.. *lol

Penghalang terbesarnya itu sebenaranya hasil perahan yang ga banyak kalo ga sambil menyusui anak.. saya juga belum pinter murmet. jadi kalo hasilnya juga dikit mending balik kerumah sekalian menyusui anak. ya ga? 😛 *lol

Ohya, Alhamdulillahnya dapet pengasuh yang jaga hanina orang nya sabaar.. kebetulan saudara nya teman saya. mungkin karena udah berumur juga, jadi mau nyuapin hanina ASIP pake sendok, ga pake dot, buat menghindari bingung puting. daripada daripada kan ya.. *lol

Kebetulan banget anak saya juga ga pinter pake dot. bukan malah mimik tapi justru main main dot nya aja.. Fix. Segel semua *lol

no dot

Pertama nyendokin pake botol sekalian sama sendok, yang ada lubang saluran asi nya. tapi ternyata ga efektif karena mudah banget ngucur asi nya sebelum hanina selesai menelan.. jadi nya sendoknya ga dipasang dibotol, tapi di lepas dan dipake buat nyuapin kaya’ makan nasi, pake sendok makan mpasi hani juga bisa. dan sekarang hanina mulai belajar minum sama training cup.

gelas dan sendok hanina
di gambar ini botol nya udah saya ganti sama botol huki. karna bawaan nya pigeon botol nya tipis banget.

OK, Next. ASI yang udah beku diatas tadi, dihangatin dulu kalau mau disajikan (step 3)..

Semalam sebelumnya ditaruh di kulkas bawah biar suhu nya ga drastis menurun.. untuk menjaga kandungan gizinya biar ga rusak. satu lagi, buat nyatuin lemak lemak dipinggir botolnya cukup di goyang aja, kalw di kocok/aduk2 juga bisa merusak struktur gizinya.. yaelah.. sensitif nya  *lol..

Nah, sebenarnya di hangatin dengan dialiri air hangat juga bisa.. tapi menghindari agar pengasuh nya ga over warming.. max suhu nya 40*C. trus biar sekalian steril botol botol dan perlengkapan lainnya jadi saya pake warmer. merk nya crown. multifunction sterilizer dan warmer.  Saya beli yang kapasitasnya 2 botol. tapi buat buibu yang super sibuk diluar dan mesti nyetok banyak mendingan nyari yang muat lebih banyak aja.

crown sterilizer

Selesai dipake, Peralatan (botol2, pompa asi dll itu) di cuci, biar bersih dan aman, saya pake sabun sleek yang khusus buat peralatan bayi. Nyucinya pake sikat besar dan sikat kecil biar bisa menjangkau sudut sudut yang ga kejangkau sama si sikat besar. Kalau dari aturan pake nya buat botol kaca dicuci dengan sikat yang bulu nya dari plastik, sementara botol plastik dicuci dengan sikat yang pembersihnya dari busa.

sikat botol

Selesai di cuci trus di steril buat mematikan kuman kuman yang ga kelihatan/mati dengan sabun pencuci aja.. Kalau dierebus, saya khawatir plastisizer nya bisa lepas saat suhu 100*C meskipun breasfeeding stuff udah BPA Free semua.

Tapi kenyataan nya saya tidak serajin itu untuk acara steril sterilan pembaca.. kebanyakan malas nya *lol.

Peralatan yang udah dicuci&disteril tadi kalau udah kering tadi disimpan dalam toples khusus. tujuan nya biar ga kena debu dari udara di rumah.

bresfeading stuff

Oke pembaca, honestly saya bukanlah tipe mommy yang rajin mompa. idealnya itu 2-3 jam sekali. tapi saya bukan mommy exclusive pumping karena selain diperah ya disusui juga. jadinya sehari paling tiga kali pas menyusui hanina selepas subuh, pulang siang dan sore hari kalau PD terasa penuh aja. Malam hari mostly saya fokus direct feeding aja, karena anak sering menyusui malam.

Pengalaman kalau bangun malam khusus untuk pumping malah mengurangi waktu istirahat/tidur saya yang akhirnya membuat produksi ASI nya jadi seret juga *lol

ini hasil pompaan saya pagi hari dari satu PD, karena PD sebelah buat menyusui 🙂
hasil perahan
Saya ganti botol widenecknya bawaan spectra sama botol yang standarneck, soalnya kegedean kalo pake botol wideneck.. ASIP nya biasa nya cukup buat satu botol kaca yang 100 ml.

***

Kadang terfikir juga di kepala, apa kah ASI saya cukup untuk anak saya?

Selama ini saya ngukur dari berapa kali pipis dan pub sehari. Tiap bulannya timbang & cek ke posyandu, atau bidan dan klinik.

dari KSM (kartu menuju sehat) sendiri alhamdulillah grafik hanina naik terus, terakhir pas pemeriksaan status gizi di Seminar Nutrition Talk yang ditaja Salman ITB,  diisi oleh dokter anak lupa namanya, konselor laktasi mba Fatimah Berliana dan Ayah Asi. Alhamdulillah hanina termasuk normal, ga kurus dan ga kegemukan.

Nah, ini buku buku bacaan saya selama hamil dan menyusui.. sequel of Nurul Chomaria bacaan hamil & menyusui

Selain itu, juga ada buku pintar ASI dan menyusui mba monik. mudah mudahan ada waktu buat meresensi buku ini.. 🙂
buku pintar asi dan menyusui fb monika



Advertisements

19 thoughts on “Cerita ngASI Hanina

  1. Pingback: Thousand Days | Samudra Kehidupan

  2. Pingback: A Thousand Days | Samudra Kehidupan

  3. Assalamu’alaikum.. makasih ya mba dian udah follow WP sy, langsung kepo dong.. secara namadepan kita sama :D, daaaaan.. kaget juga dong, ternyata nama anak kita juga sama.. HANINA ^^/.. selamat berjuang mengASI, btw.. hanina-mu lahir tanggal brp? 😀 sepertinya bulan yang samamya dengan hanina-ku.. heuheu

    Like

    • wa’alaykumussalam mba.. iyah, hehe.. suami ku yang kasih tau. sebenarnya nama depan anak ku katanya suami memang terinspirasi dari nama anak yang doi liat di twitternya hafidz ary.. tp bener2 ga tau kalo nama depan istrinya juga sama. selang brapa lama pas liat2 lagi ketemu deh ma, makanya aku follow di twitter&blog, hehe.. salam kenal ya mba.. punten kmren ga izin dulu waktu ngasi nama hanina 🙂

      Like

  4. sebenernya kalau asi nggak perlu disteril alat-alatnya mak. karena asi mengandung zat anti bakteri. cukup dibilas dengan air matang aja botol dkk nya. lumayan loh ngirit listrik hihihihi

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s